A personal Blog About Blogging, Hobbies, and Lifestyle

Online Shop Penipu di Instagram

Nggak terasa ya, puasanya udah di hari ke 17. Semoga lancar sampai lebaran tiba ya meskipun tahun ini berbeda semoga tidak mengurangi semangat kita dalam meraih kemenangan. Kemarin, saya membaca sebuah Instagram story akun resmi penerbit Gagasmedia. Kurang lebih isinya tentang informasi penipuan penjualan buku online. Bahwa ada seseorang yang telah tertipu setelah membeli buku di akun yang mengatasnamakan penerbit Gagasmedia. What?! Aku sampai ngelus dada, karena masih ada yang kurang teliti dan jeli sampai bisa kena tipu. Okelah, mungkin karena tidak tahu dan kurang informasi. Makanya saya ingin cerita nih, tentang penjual online penipu. Supaya Fellas bisa terhindar nih dari pelaku kejahatan pemilik online shop penipu. 

Penjual Online Penipu


Saat hendak membeli barang melalui online, jangan lupa untuk  mencari informasi sebanyak mungkin sebelum akhirnya memutuskan untuk membeli suatu barang. Sehingga kita bisa meminimalisir sesuatu yang buruk agar tidak terjadi.

Sayangnya, tidak semua orang mau melakukannya. Bahkan selain itu, kebanyakan yang tertipu sering kali tergiur dengan harga buku yang sangat murah. Kenapa saya bisa bilang begitu, karena ada beberapa orang yang kena tipu cerita ke saya. Sedih si. Tapi ya itu sudah terjadi. Langkah terbaik selanjutnya adalah jangan jatuh ke lubang yang sama.

Oiyah, nggak hanya beli buku online saja nih yang bisa kena tipu, tapi beli barang apapun juga berpotensi. Pernah banget, saya difollow sama sebuah akun penjual mukena di Instagram. Mengatasnamakan reseller gitu. Padahal saya ini berteman baik sama penjual mukena online resminya. Akhirnya saya kerjain itu yang mengatasnamakan resellernya. Eh saya diblokir dong. Lucu sekali, lalu saya pakai akun kakak saya untuk memberi nasihat, ya masa bulan puasa waktu itu dia melakukan kecurangan. Kenapa saya tahu karena di akun penjual mukena yang resmi itu ada daftar nama-nama akun penipu yang mengatasnamakan penjual mukena resmi. Jadilah saya ceramahin 🤪. Lucu deh. 

Jadi sangat mudah banget untuk tahu, apakah penjual online yang kita akan beli barangnya penipu atau bukan. 

Ciri Penjual Online Shop Penipu

Untuk mengetahui seperti seperti apa ciri-ciri online shop penipu, saya merangkumnya berdasarkan pengalaman saya beberapa waktu lalu nih. Keep scrolling!

Informasi Akun

Sebelum membeli barang online khususnya di Instagram, pastikan dulu kamu sudah mengecek akunnya ya. Jangan sampai kamu hanya melihat jumlah followersnya saja. Saat ini, followers itu bisa dibeli, tapi kepercayaan tidak! Hiya hiya. 

 

Apakah akun itu sering berganti nama atau nggak. Kalau sering sudah dipastikan itu akun penipu. Gimana cara mengetahuinya. Caranya mudah banget. Kamu cukup klik titik tiga di atas nanti akan muncul informasi seperti di bawah ini. Ini hanya satu contoh saja yang baru baru ini kejadian, padahal saat tahun kemarin ada yang followers udah ribuan dan mengatakan sebuah toko buku di Jakarta Selatan. Andai saya laporin itu pasti kena banget. Tapi saya diblokir jadi nggak bisa tahu lagi deh.

 

Kolom komentar dimatikan atau dibatasi

Untuk mengetahui apa ciri-ciri akun penjual online yang tipu-tipu adalah mengecek kolom komentar. Biasanya dan seringnya kolom komentar itu dimatikan atau dibatasi. Kenapa dimatikan atau dibatasi, supaya orang orang yang pernah tertipu itu tidak bisa berkomentar. Ini saya ambil dari dua akun yang jualan berkedok menipu ya. Satu penjual buku, satu penjual mukena. Coba cek deh. 

 

Harga Barang Sangat Murah

Beberapa teman saya yang ketipu dan hampir kena tipu oleh akun jualan online karena tergiur dengan harganya yang mursidah alias murah. Saya pernah mendapati sebuah akun jual buku online menawarkan paket buku Tereliye dengan harga 200 ribu rupiah dapat banyak ada sekitar tujuh buku. Padahal harga satu bukunya Tereliye bisa sampai lebih dari 50 ribu rupiah. Apalagi yang dijual adalah buku yang masih masuk dalam label belum lama terbit. Wagelaseh. Ngarang banget kan. Sebagian besar yang sudah sering tahu harga buku pastinya nggak bakalan percaya dan tergiur, tapi yang tidak akrab dengan harga buku ya bisa tergiur kan? Huhu. 

Nah, ketiga hal tersebut adalah dua cara paling mudah untuk mengetahui penjual online berkedok penipuan di instagram. Mungkin kamu ingin menambahkan ciri lainnya, bisa banget loh berkomentar di bawah ini. Jangan sampai ya kita kena tipu. 


Agar terhindar dari penjual online yang berkedok penipuan, baiknya kita memang harus mencari tahu informasi sebelum memutuskan untuk beli. Misalnya saat saya harus membeli buku secara online, tentu saja saya akan membeli di penerbitnya langsung. Di akun Instagram resminya. Biasanya juga melalui website.

Rekomendasi Online Shop Terpercaya

Beberapa akun penjual buku online resmi di Instagram dan website, beberapa kali saya pernah belanja di sini nih. 
1. Gramedia.com 
2. Grobmart
3. Rindubuku
4. Republikfiksi


Nah untuk perlengkapan pakaian muslimah nih, saya ada rekomendasi nih. Saya juga sering beli di sini, silakan klik ya karena langsung mengarah ke akun Instagram masing masing. 
1. Hijup
2. Sideline
3. Scarvina
4. Dewihijab
5. Radwah
6. Mukena_Tazbiya
7. Geulis
8. Mayoutfit

Semoga informasi ini bermanfaat ya! Share yuk pengalaman dan tips belanja online ala kamu di kolom komentar bawah ya.

Bikin Pie Susu Teflon

Halo, Fellas. Apa kabar? Semoga kamu selalu sehat ya. Buat kamu yang sedang menjalankan ibadah puasa juga semoga lancar sampai akhir. Fellas, masih ingatkan dengan kreasi minuman yang belum lama ini viral di dunia persosmedan? Yups, dalgona coffee. Sejak pemerintah mulai mengimbau untuk working from home atau learning from home nih, banyak kreatifitas muncul, ya nggak sih? Iyakan? Setelah dalgona coffee, munculnya pie susu pakai teflon. Nah, karena saya susah banget buat dapetin kopi merek nescaffe akhirnya saya memutuskan untuk melupakan hasrat bikin dalgona coffenya nih. Saya lebih tertarik bikin pie susu. Apalagi bahannya mudah didapatkan dan mudah juga bikinnya.

Pie Susu Pakai Teflon


Jadilah kemarin saya bikin pie susu untuk pertama kalinya. Jujur ya, saya jarang banger bikin kue-kue, paling banter bikin donat dan bolu. saya itu lebih pesyen bikin cemilan macam cireng, cilok, dan masak makanan yang berat gitu macam bikin soto kuning, kepiting saus Padang dan lain sebagainya. Untuk kue-kuean terkadang gagal bentuknya, atau giliran bentuknya apik, rasanya nggak enak. haha.

Nah, karena saya baru pertama kali membuat pie susu, jadi maklumi saja ya kalo hasilnya agak berantakan. Namanya juga belajar ya? eh namanya juga pemula yang terpenting selalu semangat untuk terus mencoba. Karena kalau nggak pernah nyoba, nggak akan tahu hasilnya seperti apa. Gitu ya?

Bahan-bahan yang dibutuhkan

Bahan kulit:

150 tepung terigu
1 butir telur (kuningnya ajah)
5 sdm margarin
5 sdm susu bubuk full cream

Bahan Fla:

2 sdm tepung Maizena
1 butir telur
100 ml Air
12 sdm susu kental manis
Vanili
Garam sedikit

Langkah Membuat Pie Susu:

Campurkan semua bahan ke dalam wadah. Uleni sampai kalis ya. Kalau sudah taruh adonan ke teflon, bentuk sesuai teflon ya. Aku pakai teflon bentuk lingkaran dan yang biasa buat bikin pizza nih. Ratakan ya sampe pas ukuran tebal atau tipisnya. Kalau sudah jangan lupa ditusuk tusuk pake garpu. Selanjutnya panggang dengan api sedang ya.

Proses memasak Pie Susu Pakai Teflon




Nah panggang selama dua menit, setelah itu tambahkan flanya ya. Oiyah disaring dulu flanya sebelum ditambahkan ke atas pie yang sedang dipanggang. Kecilin apinya. Kalau ada bagian dari Fla maupun kulit pie yang mau melembung langsung tusuk pake garpu.

Penambahan Fla pada Pie Susu Pakai Teflon

Seperti gambar di atas ya, aku suka masukkan flanya di atas kulit pie yang lagi dipanggang. Awalnya pas abis dimasukin fla, kulitnya ini agak melembung gitu kupikir gagal, akhirnya ditusuk-tusuk kalau ada bagian yang melembung. Alhamdulillah setelah kurang lebih dua puluh menitan kayaknya deh, pie susunya matang nih teman-teman. Bawahnya pun nggak gosong. Yay!


Penyajian

Untuk penyajiannya saya tambahin potongan apel entah fungsinya apa, yang jelas biar apel yang udah dikupas kemakan nggak sia-siia terbuang. Tapi ternyata apelnya agak asem jadi pas di-mix makannya sama pie susu jadi enak gitu, Fellas. Andai buah di kulkas banyak saya tambahin deh, sayangnya saya lupa nggak stok buah pas bikin pie susu ini.

Nah, buat Fellas, yang belum pernah bikin pie susu, yuk cobain, kalau mau ikutin resep saya saja, jangan lupa pas udah jadi mensyen saya ya di IG atau Twitter. Kalau kamu punya ide buat saya untuk masak apa di #DapurHanat episode selanjutnya, share ide kamu di kolom komentar yaa! Terima kasih sudah baca.

Review Quit Backpaker Tampan

Hai, Fellas. Siapa nih yang nungguin blogpost baru dari saya? Nah di kesempatan ini, sambil ngabuburit saya mau bagikan review buku Quit Backpacker Tampan nih. Pasti di antara kalian udah nggak asing kan sama Backpacker Tampan? Yaps, Backpacker Tampan ini seorang traveller yang dengan nama asli Pandhu Waskhita adalah seorang traveler sekaligus seorang penulis. Saat ini Tamps sapaan akrabnya, tinggal di salah satu daerah yang ada di Bali. Apakah kalian salah satu dari pengikutnya di instagram? Kalau iya pasti tahu kan buku terbarunya yang berjudul Quit? Alhamdulillah saya jadi salah satu yang berkesempatan mereview buku terbaru Tamps. Simak yuk keseruan saya membaca buku Quit. Keep scrolling, ya!

Review Quit Backpacker tampan


Identitas Buku:

Judul: Quit
Penulis: Backpacker Tampan
Penerbit: Gagasmedia
Tahun: 2020
Tebal: 164 halaman

Blurb:

Blurb Quit Backpacker Tampan



Quit; Berani Keluar dari Zona Nyaman

Buku Quit ini merupakan buku kedua yang ditulis oleh Backpacker Tampan. Begitu saya selesai membaca buku terbarunya ini, saya jadi sangat penasaran dengan buku pertamanya. Buku Quit membuat saya menjadikan Backpacker Tampan sebagai salah satu penulis yang tulisannya bakalan saya tunggu nih. Buku Quit ini menceritakan perjalanan seorang Pandhu Waskitha menwujudkan mimpinya menjadi seorang traveler hingga dikenal sebagai Backpacker Tampan yang akun instagramnya sudah diikuti oleh lima puluh sembilan ribu lebih orang.

Setelah membaca buku ini hanya dengan sekali duduk, saya akan mereviewnya dari hal-hal yang saya suka dari buku ini. Jujur ya, hanya satu kurangnya buku ini sih menurut saya. Karena buku ini sangat cocok dengan saya makanya sangat sulit untuk menemukan hal yang tidak saya suka dari buku ini. 

Saya suka sampulnya. Yap, sangat menarik mata sekali. Ilustrasinya yang nyata, dengan gambar Backpacker Tampan diikuti oleh teman-temannya di belakang. Teman-temannya ini berarti banget dalam perjalanan dan proses hidup yang dilalui oleh Kak Pandhu. Pemilihan fontnya dan warna sampul yang pas banget. Maklum ya, aku penganut buku dengan sampul  yangkece. Good job untuk Gagas Media.

Hal lain yang aku suka adalah gaya bercerita kak Pandhu yang sumpah nggak ngebosenin. Cerita yang sebenarnya agak bikin hati dan mata meleleh disampaikan dengan gayanya yang justru bikin ketawa-ketawa. Asli baca buku ini asyik banget. Nggak bakalan terasa, tahu-tahu sudah di bagian bab terakhir.

Judul di setiap babnya ini menggunakan bahasa Inggris. Beberapa tulisan juga ada yang memakai bahasa Inggris tapi masih mudah untuk dipahami. Judul-judulnya nih antara lain; Making Move, Giving Up, Dream Brings You Back To Where You Started dan kalau kamu penasaran apa lagi, silakan baca sendiri ya!

Baca juga: Review Dearest Mai Karya Mia Chuzaimah

Untuk layout bukunya juga asik dan menarik. Nggak hanya teks semata, tapi di setiap pergantian bab gitu ada foto bidikan kak Tamps jadi memanjakan mata pembaca banget. Di bagian akhir setelah cerita selesai juga ada kumpulan foto travelingnya kak Tamps baik di luar negeri maupun di Indonesia.

Di buku Quit ini juga banyak pembelajaran hidup yang aku dapat dari cerita-cerita Kak Tamps. Dari mulai to fight our dream, keluar dari zona nyaman, dan bagaimana bertahan dengan pilihan yang sudah kita ambil sehingga tidak pernah kita sesali. Hidupnya Tamps yang semanis kue lapis saat ini adalah buah dari perjuangan kerasnya bertahun-tahun. 

Saya suka banget beberapa kalimat di buku Quit ini. Bukan cuma quotable tapi maknanya ngena banget. "sesuatu yang butuh perjuangan akan mengarah pada tujuan yang mengesankan."

''Berhenti ternyata nggak selamanya buruk. Berhenti kadang cara mempersiapkan diri untuk kembali berlari."

Terima kasih, untuk Gagasmedia dan mbak Rizky Mirgawati serta kak Pandhu, atas kesempatan yang luar biasa ini, sehingga aku bisa membaca buku Quit. Untuk kak Pandhu, ditunggu karya terbarunya lagi. Fix banget aku jadi bagian Backpacker Tampan fans club' nih.

Buat teman-teman yang ingin baca buku ini secara gratis kamu bisa ikutan giveawaynya ini akun instagramku ya. Oh iya untuk informasi rangkaian jadwal booktour dan giveaway buku Quit kamu bisa simak banner di bawah ini.


Booktour Quit Backpacker Tampan


Baca juga: Review Buku Hanya CintaNya Tujuan Jiwa Ini Terlahir